Sabtu, 03 Desember 2016

thumbnail

Alfred Riedl Isntruksikan Pemain Bertahan Waspadai Pemain Sayap Vietnam


Agen PokerIndonesia mendapatkan lawan tangguh di semifinal Piala AFF 2016. Status Lulus sebagai runner-up Grup A, Indonesia dijadwalkan menghadapi status juara Vietnam Grup B pada Sabtu, 3 Desember, 2016.

 agen poker
Alfred Riedl Isntruksikan Pemain Bertahan Waspadai Pemain Sayap Vietnam


Vietnam jelas tidak bertentangan dengan sembarangan. Dari 10 kali keikutsertaannya di Piala AFF, hanya dua kali mereka gagal untuk empat. kualitas vietnam konsisten, untuk saat ini bahkan bisa dibilang meningkat dari beberapa tahun sebelumnya.

Meski begitu, Indonesia bukan tanpa peluang untuk dapat mengamankan leg pertama di rumah, kali ini menggunakan Stadion Pakansari, Cibinong, Bogor. Alih-alih pengamatan kami, Indonesia memiliki potensi untuk menggulingkan Vietnam.

Vietnam Tidak Terlalu Unggul

Indonesia dan Vietnam telah bertemu dua kali sebelum Piala AFF 2016 digelar. Dalam laga uji coba pertandingan, kedua bergiliran menjadi tuan rumah. Lalu kemudian, kedua tim mungkin cukup untuk memahami kekuatan masing-masing.

Pada dua pertemuan, Indonesia dua kali gagal memenangkan pertandingan. Ketika tuan rumah, kedua tim harus puas 2-2. Sementara itu, ketika Vietnam menjadi tuan rumah Indonesia, skor akhir 3-2 untuk tuan rumah. Meskipun tidak pernah menang dalam dua pertemuan, tetapi Indonesia memberikan perlawanan sengit di Vietnam.

Vietnam berhasil menyapu bersih tiga pertandingan di fase grup dengan kemenangan. Namun perlu diingat bahwa skuad berjuluk Star Gold terletak di kelompok yang relatif mudah dibandingkan dengan kelompok A dihuni Indonesia. Jika Indonesia harus menghadapi Thailand, Filipina dan Singapura, Vietnam "hanya" menghadapi Kamboja, Myanmar dan Malaysia.

Kamboja terbukti menjadi tim terlemah di Grup B dengan tiga kekalahan. Sementara itu Malaysia tampil buruk sepanjang Piala AFF 2016. Ini berhasil dieksploitasi Myanmar untuk menjadi runner-up grup dengan kemangan meraih dua dan satu kekalahan (kalah dari Vietnam).

Agen Domino - Meskipun tiga kemenangan, tetapi statistik Vietnam tidak terlalu mencolok, terutama bila dibandingkan dengan semifinalis lainnya. Dari jumlah tembakan, dengan total 18 tembakan, Vietnam menjadi semi-finalis dengan jumlah terendah dari tembakan. Bahkan jumlah tembakan bahwa Vietnam hanya setengah dari total tembakan dipecat Indonesia.

Dari kemenangan dari Vietnam terlihat jika Vietnam tidak terlalu superior. kemenangan ketiga menang dengan skor satu selisih gol tipis. Terhadap Myanmar dan Kamboja hanya menang 2-1, sementara Malaysia digulingkan 1-0 saja.

Vietnam mencetak lima gol dalam tiga pertandingan, dengan sembilan tembakan yang mengarah ke gawang. Ini berarti bahwa, Vietnam tidak terlalu mahir menciptakan peluang. Berbeda dengan Indonesia, yang mencapai 21 tembakan ke arah gawang.

Selain itu, ada kecenderungan kuat untuk menyerang Vietnam hanya melalui sisi kanan serangan. Karena dari lima gol yang tercipta, empat di antaranya dicetak di sisi kanan. Hanya satu gol, tepatnya dengan Myanmar, Vietnam dicetak oleh serangan tengah.

Dari empat gol sisi kanan setiap tiga yang diciptakan melalui salib. Satu gol lainnya diciptakan melalui aksi individu Nguyen Trong Hoang. Jika Anda melihat sejumlah peluang lain, tidak sedikit salib memang berasal dari sisi kanan.

Ini bisa menjadi kabar baik bagi Indonesia. Karena sisi kiri pertahanan Indonesia cukup solid di Piala AFF 2016. Meski kebobolan tujuh gol dalam tiga pertandingan, tidak ada satu pun dari serangan lawan melalui sisi kiri pertahanan Indonesia.

Kelemahan pertahanan Indonesia terletak di sisi kanan pertahanan dan daerah depan kotak penalti. Meski begitu, perlahan-lahan pertahanan Indonesia secara keseluruhan mulai membaik. Kemenangan 2-1 atas Singapura menjadi bukti.

Meskipun Vietnam tidak terlalu superior di babak penyisihan grup, tapi Vietnam adalah tim yang cukup konsisten. Sepanjang 2016 Vietnam memang membuktikan diri bahwa kualitas mereka terus meningkat.

Sepanjang 2016, Vietnam menjalani 11 pertandingan internasional resmi. Hebatnya, mereka hanya menelan satu kekalahan. Delapan kemenangan juga melengkapi penampilan Vietnam. Selain Indonesia, tim-tim yang mengalahkan Vietnam adalah Cina Taipei, Suriah, Singapura, dan Korea Utara. Kekalahan diperoleh saat menjalani 2018 kualifikasi Piala Dunia melawan Irak (1-0). Penampilan konsisten terus di Piala AFF 2016, dengan tiga kemenangan.



Indonesia Lame Tanpa Duet Bek Andalan

Agen Poker Online - Melangkah ke semifinal, Indonesia sebenarnya hanya empat poin saja. Poin yang diperoleh ketika mengalahkan Singapura dan imbang melawan Filipina. Melawan Thailand, Indonesia digulingkan dengan skor 4-2.

Secara total, Indonesia memiliki enam gol dalam tiga pertandingan, alias rata-rata dua gol per game. Hal ini cukup produktif karena membuat Indonesia Thailand menyamai jumlah gol terbanyak di fase grup.

Dalam serangan itu, Indonesia cukup bisa diandalkan. Sebanyak 37 tembakan adalah skor tertinggi. Jumlah tersebut lebih tinggi dari Thailand yang memiliki 27 tembakan sepanjang Myanmar. Dengan 21 tembakan ke arah gawang, Indonesia memiliki garis serangan yang dapat meneror setiap lawan.

Hanya Indonesia memiliki kelemahan dalam pertahanan. Indonesia kebobolan tujuh gol di fase grup, kedua terbesar setelah Kamboja yang kebobolan delapan gol. Sementara Vietnam dan Thailand hanya kebobolan dua gol, kebobolan tiga gol Myanmar.

pertahanan Indonesia menjadi lebih rapuh di leg pertama semi-final nanti. Hal ini karena Indonesia tidak bisa tanpa dua bek tengah andalan pelatih, Alfred Riedl, yaitu Aryanto Fachrudin dan Yanto Basna. Kedua absen karena akumulasi kartu kuning yang diterima di babak grup.

Perlu diingat, Fachrudin dan Yanto adalah andalan Riedl tidak hanya di Piala AFF 2016, tapi karena laga uji coba menghadapi Malaysia pada awal September. Bahkan jika ditotal sejak melawan Malaysia, bek Sriwijaya dan bek Persib Bandung memiliki jumlah tertinggi menit dimainkan daripada pemain timnas lainnya, di atas Boaz Solossa yang adalah kapten tim.

Sebagai pengganti, ada tiga pemain, yaitu Manahati Lestusen, Hansamu Yama, dan Gunawan Dwi Cahyo. Itu hanya tiga pemain, hanya Manahati cukup berpengalaman, itu juga hanya memiliki delapan caps. Gunawan hanya sekali bermain, sementara Hansamu tidak pernah membela tim nasional senior.

Memainkan pemain yang kurang berpengalaman jelas akan mempengaruhi kualitas tim. Tapi bisa tidak adanya Fachrudin dan Yanto berkah bagi Indonesia. Karena beberapa kali Yanto Basna melakukan kesalahan individu yang menyebabkan kebobolan Indonesia.

Situasi ini berbanding terbalik dengan Vietnam. Vietnam akan menjadi kekuatan penuh. Pencetak gol, pemilik dan kapten tim caps Vietnam, Lee Cong Vinh, akan menjadi andalan di lini depan. Dari baris kedua adalah pemain berkualitas macam Nguyen Van Quyet atau Nguyen Trong Hoang.

Agen Domino Online - Dari dua pertemuan pada laga uji coba, Indonesia terbukti diimbangi Vietnam meski gagal menang. Meskipun Indonesia saat ini tidak tampil dengan pemain terbaik (terbatas pada dua pemain per aturan klub) dan vakum menjalani pertandingan internasional.

AFF Cup kali ini di game apa saja Indonesia meningkat secara bertahap. Sebuah kesempatan untuk memenangkan cukup besar mengingat Indonesia juga tampil cukup agresif dalam serangan dan pertahanan kiri sisi Indonesia, yang merupakan serangan Vietnam keuntungan, kuat.

Hanya tidak adanya Fachrudin dan Yanto Basna memungkinkan Indonesia terlihat lebih lemah. Namun demikian, jika penggantinya dapat melakukan dengan baik, tampaknya Indonesia akan dapat menang melawan Vietnam, mantan tim yang pernah dilatih Riedl.


Subscribe by Email

Follow Updates Articles from This Blog via Email

No Comments

About